Asiknya....Camping dan Survival Ala PKS di Inggris

 
“Wah sepertinya tak terlalu berat nih,” kata seorang peserta mukhoyam / camping saat menerima peta dari panitia. Dari segi jarak memang sepintas dekat. Tapi kontur yang turun naik di kawasan Yorkshire selatan membuat kegiatan jalan kaki ini jelas menjadi jauh lebih berat.
Dan itulah yang terjadi. Hampir semua peserta, yang berjumlah sekitar 40 orang terengah-engah ketika sampai di pos 3, yang terletak tak jauh dari danau buatan. Sekitar 1,5 jam sebelumnya mereka meninggalkan pos 2, yang mengambil tempat di satu pinggir sungai, berjarak sekitar 4 kilometer dari pos 3 jika ditarik dengan garis lurus.
Hari sudah menunjukkan hampir pukul 20.00 malam ketika regu 1 dan regu 2 tiba. Belum gelap karena pengaruh musim panas yang membuat jam 20.00 malam seperti jam 16.00 sore. Matahari baru terbenam sepenuhnya ketika jam menunjukkan sekitar pukul 21.45 di akhir Mei.
Pemandangan alam yang indah, hamparan rumput dan vegetasi yang menghijau dan rumah-rumah klasik khas Inggris dengan cerobong asap di tengah lahan pertanian menjadi salah satu obat lelah bagi para peserta.
Mukhoyam / camping , kegiatan rutin yang diselenggarakan Pusat Informasi dan Pelayanan (PIP) PKS di Inggris Raya, tidak hanya menguji kekuatan fisik peserta. Mereka juga harus bisa menggunakan kompas, membaca peta, dan mencermati tanda-tanda alam. Kalau tidak, mereka bisa tersesat dan ini dialami oleh salah satu kelompok.
Yang menjadi kekhawatiran adalah jika kelompok ini bergerak ke utara, bukan ke selatan seperti yang diminta panitia. Kawasan utara memiliki tantangan yang jauh lebih berat karena tidak banyak desa di tempat ini, artinya peserta akan kesulitan untuk bertanya soal rute.
Belum lagi tantangan temperatur yang anjlok ketika malam tiba. Untunglah, tim penyapu dari panitia bisa menemukan grup ini.
“Kalau tersesat, jangan coba-coba untuk mengambil langkah spekulatif. Kembali saja ke pos terdahulu,” kata seorang anggota panitia memberi saran di setiap awal etape perjalanan.
Seluruh grup merampungkan penjelajahan alam pada pukul 23.00.
Selain mengasah kemampuan survival di alam bebas, mukhoyam PIP juga menitikberatkan pada aspek penguatan ruhiyah dan persaudaraan di antara para peserta. Memang banyak di antaranya yang baru kali ini bertemu muka secara langsung. Sebelumnya komunikasi hanya dikenal melalui milist atau grup di Whatsapp.
Hari kedua diisi dengan beberapa simulasi, game, dan persembahan seni pertunjukan singkat dari para peserta yang berasal dari berbagai kota seperti Aberdeen, Southampton, Colchester, Manchester, Brimingham, Oxford, Newcastle, Sheffield, dan London ini.
“Luar biasa. Sangat mengesankan, semoga bisa ikut lagi tahun depan,” kata seorang peserta dari London.
Bisa dipahami karena setelah menjalani ujian fisik selama dua hari, mukhoyam / camping diakhiri dengan acara barbeque, bersama-sama membakar menikmati sajian ayam panggang.
Sumber: http://pks.id/content/asyiknya-mukhoyam-di-inggris

0 Response to "Asiknya....Camping dan Survival Ala PKS di Inggris"

Post a Comment